Mengenal antioksidan dan manfaatnya untuk tubuh manusia

09.21.00 indra bayu 0 Comments

herbal

Antioksidan (antioxidants) adalah molekul-molekul yang (sesuai namanya) bekerja melawan atau menghambat proses oksidasi di dalam tubuh. Meskipun oksidasi merupakan bagian krusial dari proses kehidupan, namun proses oksidasi yang terlalu banyak akan menyebabkan kerusakan, karena berbagai reaksi oksidasi normal yang terjadi di dalam tubuh saat makanan dicerna bisa membentuk radikal bebas(radikal oksigen) dan kemudian menciptakan reaksi berantai yang memicu kerusakan atau kematian sel.
Sama halnya dengan kasus oksidasi besi (reaksi besi terhadap oksigen) yang kemudian membentuk karat, tubuh bereaksi terhadap proses oksidasi internal (pencernaan) dan membentuk radikal bebas; yang jumlahnya bisa semakin meningkat apabila tidak terkontrol. Sama dengan karat yang kemunculannya semakin melemahkan besi, radikal bebas kemudian melemahkan tubuh dengan cara menyerang organ dan sel, lalu berkontribusi memunculkan berbagai penyakit seperti Alzheimer, kanker, jantung koroner, stroke, arthritis dan osteoarthritis, serta katarak.
Anda bisa melawan proses oksidasi ini dengan cara menambahkan berbagai makanan kaya antioksidan ke dalam diet anda. Antioksidan menghambat dan bahkan menangkal proses oksidasi dengan cara menetralisir radikal bebas. Namun yang perlu diperhatikan adalah, dalam proses netralisasi tersebut, antioksidan kemudian teroksidasi dan berubah menjadi oksidan. Oleh karena itu, anda harus terus memberikan asupan antioksidan kepada tubuh secara teratur untuk meredam jumlah radikal bebas.

Antioksidan Apa Saja yang Sudah Dikenal?

Sebagian besar antioksidan yang jelas-jelas sudah dikenal oleh ilmu pengetahuan adalah vitamin dan mineral, misalnya Vitamin E (terutama  alpha-tocepherol yang memiliki biopotensi cukup tinggi). Vitamin Cbeta-karotenseleniummangan, dan seng. Ada juga enzim antioksidan seperti superoksida dismutaseglutation peroksidase, dan katalase yang telah terbukti mampu menghancurkan radikal bebas dan dengan demikian benar-benar bisa menghambat pembentukannya. Nutrisi lain yang juga terbukti memiliki kualifikasi sebagai antioksidan adalah  koenzim Q10 (ubiquinone) dan asam urat (uric acid). Saat ini terus berkembang berbagai penelitian terhadap keberadaan fitokimia di dalam buah-buahan, sayuran, dan bahan makanan lain yang sebagian besar telah terbukti memiliki kualifikasi sebagai antioksidan, dan, oleh karena itu disinyalir menambah asupan berbagai makanan tersebut baik untuk kesehatan.
Tetapi… makanan apa saja yang merupakan antioksidan efektif? Kecuali vitamin dan berbagai suplemen makanan yang sudah dibicarakan di atas, belum ada makanan yang terbukti memiliki efisiensi antioksidan tinggi di dalam tubuh manusia (in vivo). Jadi kita dan berbagai lembaga kesehatan pangan, obat-obatan, atau nutrisi di seluruh dunia harus bergantung pada hasil pembuktian melalui tabung reaksi (in vitro) untuk melihat dan membandingkan kemampuan antioksidan beberapa jenis makanan.

Apa itu Skala/Nilai ORAC?

ORAC (oxygen radical absorbance capacity) adalah ukuran aktivitas atau efisiensi antioksidan makanan dan minuman tertentu yang dianggap oleh banyak ilmuwan sebagai metode pilihan untuk mengukur kekuatan antioksidan. Perlu di garisbawahi, ORAC adalah kekuatan antioksidan yang diuji di laboratorium (in vitro) dan tidak menunjukkan aktivitas antioksidan atau efeknya di dalam tubuh (in vivo). Salah satu detail tulisan yang paling mencolok pada label produk suplemen atau makanan adalah nilai ORAC ini. Secara teoretis, semakin tinggi nilai ORAC pada makanan atau minuman, semakin tinggi efisiensinya sebagai antioksidan.
Dalam penerapannya, ORAC kadang membingungkan. Untuk benar-benar bisa membandingkan tingkat efisiensi antioksidan dua jenis makanan, anda harus yakin keduanya memiliki ukuran/takaran yang sama dan keduanya harus memiliki konsistensi yang sama pula. Sebagai contoh, segenggam kismis akan mendapat nilai ORAC yang lebih tinggi dari segenggam anggur. Mengapa? Yang perlu diingat adalah anggur segar mengandung banyak air, sehingga kandungan nutrisinya lebih sedikit, meski berat keduanya sama. Jadi, poinnya adalah: nilai ORAC yang diberikan kepada sebuah makanan harus dipandang sebagai pedoman umum, bukan kebenaran mutlak takterbantahkan.

Berapa ORAC Antioksidan yang Dibutuhkan Per Hari?


Para pakar nutrisi merekomendasikan kurang lebih 5000 ORAC asupan antioksidan per hari, yang terdiri dari berbagai buah-buahan, sayuran, dan suplemen. Tetapi pilihan buah, sayuran, dan suplemen diserahkan pada selera anda. Anda bisa saja memakan beberapa jenis buah-buahan yang jika ditotal nilai ORAC-nya cuma 1300, atau makan sedikitblueberry namun nilai ORAC-nya bisa mencapai 6000.
Jadi, jika masuk ke ranah pembicaraan antioksidan, informasi nilai ORAC yang anda dapat pada label produk atau dari berbagai informasi yang beredar di luar sana harus dipandang sebagai saran dalam membantu anda mengatur pola makan yang baik demi kesehatan. Jadi tentukan secara mandiri sesuai dengan pengukuran anda sendiri. Yang terpenting adalah anda bisa memastikan bahwa tubuh anda harus mendapatkan asupan berbagai makanan dan minuman dengan kandungan antioksidan yang cukup setiap harinya.

0 komentar: